Main dan Makan-makan di Kopi Jinjinger

Pengobat rindu kumpul, kan makan dan brol ngobrol ^_^


Kopi Jinjinger? Apa yang kebayang kalau dengar nama itu? Saya, awal baca Kopi Jinjinger kesannya itu kopi untuk kaum sosialita. Hahahaha... Kan ngebayanginnya orang yang belanja di mall trus jinjing tentengan dengan isi barang-barang branded gitu. Jadi, pas pertama dengar yah agak mikir gini, "Ini bukan untuk kelas saya." Gitu amat kepikirannya. Wakakakaka... Yah maaf, dah setahun otak buat rebahan aja jadi over thingking terus.

Pas sudah di Depok, saya nanya-nanya dengan Kak Beby ada kopi apa saja. Dan saya direkomendasikan kopi Hujan Senja. Kata kak Beby, itu enak. Sebagai peminum kopi amatir, saya manut aja. Terus mesen ke Kak Beby. Eh, saya lupa mesennya sama kak beby atau Om Ragil. Hehehehe.

Beberapa hari kemudian, kopi langsung sampai aja. Cepet bener proses bungkus dan kirimnya. Kudu ditiru ini. Nah, pas nyobain itu kopi Hujan Senja beneran enak banget. Enak buat diminum kosongan gitu aja tanpa gula. Yah, selama ini kan saya minum kopinya masih tetep pakai gula atau susu kental manis (SKM). Meski nggak manis-manis banget, tapi yah tetep belum bisa kayak Diaz yang bisa minum kopi sehari lima gelas tanpa gula. Bahahahaha... Maaf, jadi ghibahin orang. 

Sejak minum Hujan Senja, saya mulai mentasbihkan diri sebagai bajer independennya Kopi Jinjinger. Bahahaha... Apa banget, dah! Maaf ya, Kak beby dan Om Ragil (sungkem).

Tapi sayang, pas mesen yang ke dua kalinya kopi Hujan Senja sudah nggak ada. Apa setelah itu saya berhenti jadi bajer independen? Yah nggak juga, sih. Soale masih ada gayo wine yang rasanya juga enak banget! Tuh, sampai pakai tanda seru. Mahahaha.

Sebelumnya, Kopi Jinjinger dikirim dari Kalibata. Ini karena Ownernya Om Ragil dan Kak Beby tinggalnya memang di sana. 

Tahun 2021 ini Kopi Jinjinger pindah ke Depok. Tetanggan! Tetanggan jauh tapi, lebih dari 10 KM. Hahahahaha...

Nah, Februari lalu (ya elah, dah berapa bulan ini) saya niat main ke Kopi Jinjinger. Sekalian biar bisa ketemu sama Om Ragil yang kalau nggak salah inget baru ketemu sekali waktu acara ASEAN Bloger. Dan pengen ketemu juga dengan Kak Beby yang belum pernah ketemu. Janjian sejak di Malaysia, tapi nggak pernah jadi juga. Sampailah Kak Beby pindah ke Sabah dan pulang ke Indonesia.

Sebelum ke tempat Kopi Jinjinger, tentu saja saya mengajak kawan-kawan yang lain. Diaz, Hilda dan Kak Ije. Owh ya, teman-teman saya ini pada taat prokes banget. Jadi, pas diajakin nanya dulu, "Beneran nggak apa datang lebih dari seorang?"

Setelah meyakinkan satu sama lain aman dan meyakinkan tetap jaga prokes akhirnya tanggal 14 Februari 2021 kami datang ke Kopi Jinjinger. Saya dan Hilda, sebagai kang nyasar dah biasalah ya sesat jalan. Sampai di lokasi Kopi Jinjinger, waw! Homey banget! Selain deretan kopi, juga udah disiapin macam-macam makanan.

Gimana, gimana?

Kami sampai masih siang. Jam satuan kayaknya. Pas banget buat langsung makan. Niat banget ini cari makan. Owh ya, saya bawa bahan roti jalan. Tadinya mau dimasak dulu di rumah, tapi gasnya habis. Sementara Nitanya nggak ada, jadi saya nggak bisa pasang. Dasar lemah!

Nggak lama sampai, langsung eksekusi roti jala. Sementara kuah kari (yang kemudian diganti gulai) sudah disiapkan oleh Kak Beby. Ya ampun, enak banget hidup. Hahahaha. Roti jala belum selesai dibuat, Kak Beby, Om Ragil dan Mamanya sibuk nyuruh kami makan. Jadilah, kami langsung makan. Sementara Kak Beby kembali menghangtkan roti maryam. Yak ampun, lengkap banget.

Roti jalan buatan saya sendiri.


Sambil makan, sambil minum kopi, kami ngobrol macam-macam. Apa selesai makan kami pulang? Oh, tentu tidak. Kami masih ngobrol entah apa-apa, sebab masih ada nasi bakar yang dibawa Hilda belum dimakan. Ahahahah... Astaga, niat banget ini. Macam piknik aja.

Dari terang benderang, sampai gelap gulita. Hahahahaha


Menjelang ashar, nasi bakar yang Hilda bawa baru kami panaskan. Tahu dong ngapain lagi? Ya makanlah :D.

Manasin nasi bakar.


Ngobrolin apa sih sampai selama itu?

Banyak hal. Pengalaman masing-masing. Kayaknya, baru kali itu saya ketemu teman-teman selama ngobrol tak sekalipun melepas masker. Boleh dibilang, ini adalah kumpul-kumpul pertama saya di Jabodetabek setelah pandemi dengan jumlah teman yang banyak. Ini jadi kayak obat rindu ngumpul. Buat Om Ragil, Kak Beby dan Mamanya, terima kasih banyak sudah mau menerima kami. Terima kasih juga atas hidangan mewahnya. Cold Brew yang enak banget. Pun sudi menerima kami dari hari benderang, sampailah gelap gulita. 

Oh ya, ngomong-ngomong penasaran nggak kenapa namanya Kopi Jinjinger? Setelah menanyakan ke Kak Beby, arti harfiahnya rupanya gini, Bisa dibawa ke mana-mana, bisa dikirim ke mana-mana, nanti kurir yang ngejinjing sampai ke depan rumah.

Dulunya, Kak Beby punya blog namanya jinjinger juga. Blognya isi tentang jalan-jalan. paslah ya, kalau dicocok-cocokin. Kalau bukan Kak beby yang jalan-jalan, biar kopinya saja. ^_^

Cold Brewnya enak ^_^. Yang mau nyoba pesen, sila hubungi nomor di atas. Kopi Jinjinger aktif di jam kantor, ya. Setelah itu, selow respon.




Detail harga Kopi Jinjinger. Akun IG, @kopijinjinger.

Sekali lagi, terima kasih untuk sambutan hangatnya. Semoga bisa main lagi, kumpul-kumpul.






Bagikan:

9 komentar

  1. Seru ya kak kumpul barwng teman, oh iya masalah pasang gas itu emang dialami banyak kaum perempuan. Dulu saya juga gitu. Tapi ala bisa karena biasa, kalau kita berani lama-lama terbiasa pasti gak takut lagi pasang gas. Yang penting waspadai bunyi gak gas nya dan ada bau gak. Itu aja sih. Boleh juga tuh kapan kapan bagi resep roti jalanya.

    BalasHapus
  2. udah lama juga gak makan roti jala, mantap banget itu mba keliatannya, apalagi kalo agak pedes ya

    BalasHapus
  3. ah senang sekali yah mba sudah bisa bertemu dan berkumpul dengan teman. apalagi ada makan-minumnya makin betah deh berlama-lama, baru ngeh aku jingjing itu maksudnya bawa yah, hihihi aku bacanya jijing dong awalnya.

    BalasHapus
  4. Wah menarik banget Kopi Jijinger untuk dicoba. Aku kasih tau suami juga deh sebagai pecinta kopi jadi suka penasaran aja gitu cobain kopi-kopi daerah sampe kopi kekinian. Thank you mbak Anazkia atas info menariknya.

    BalasHapus
  5. Kok aku bacanya kopi jingkrak-jingkrak ya hahaha. Ternyata karena kopinya mudah dijinjing. Wah kopi ditemani roti jala mantap banget tuh. Jadi pengin.
    Salam kak Anazkia.
    @dewi_puspa

    BalasHapus
  6. Duh menyenangkan sekali yaaa... akhirnya bisa kumpul lagi sesudah pandemi mereda. Biarpun rada piye ya rasanya, makan tapi pake masker lagi!

    Aku suka suka aja sih pake masker, karena menurutku itu lebih nyaman.

    Kagum deh sama kak Bebi yang mewujudkan kafenya. Berani melangkah! Aku juga nih, mau wujudkan impianku punya galeri seni sendiri. Doanya yaaaa

    BalasHapus
  7. Kalau udah ngumpul dan ngobrolnya nyambung emang bisa bikin lupa waktu. Apalagi ditambah hidangan yang enak dan menggoda, aroma kopi yang wangi, rasanya yang membelai lidah dan roti jala hangat pasti jadi idola deh

    BalasHapus
  8. Nama kopinya unik-unik banget. Penggemar kopi wajib cobain sih
    Tempat/cafenya juga cukup asik untuk bersantai sejenak dan berbincang bersama kawan
    Apalagi si temani hidangan yang terlihat, hhmm cukup menggugah selera

    BalasHapus
  9. penasaran pengen cobain gayo wine nya :3

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P