Puasa Syawal Dulu, atau Bayar Hutang Dulu?


"Barangsiapa yang berpuasa bulan Ramadan, kemudian diikuti dengan enam hari dari bulan Syawal, maka seperti puasa setahun." (HR. Muslim, 1164)

"Harusnya kan menghargai tuan rumah, minum kek dikit. Itu kan cara menghargai tuan rumah."

Saya diem aja denger kalimat yang jelas-jelas dilontarkan untuk diri yang memang tak menjamah apa pun sejak datang ke sebuah sambutan rumah terbuka hari raya. Lah gimana mau jamah makanan atau sekadar membatalkan dengan mencicip sedikit sajian yang dihidang tuan rumah, kalau saya lagi puasa bayar hutang. Bukan puasa sunnah syawal.

Pasca kejadian tersebut, saya selalu diungkit.

"Kan kamu bisa niat dobel sekalian. Niat puasa syawal dengan puasa bayar hutang. Apalagi kalau hari Senin atau Kamis, lagilah dobel-dobel pahala. Niat sunnah syawal, niat sunnah Senin/Kamis sama niat bayar hutang." Elah ndalah... Ini orang keukeuh aja ngebahas puasaku. Tentunya masih orang yang sama di atas.

"Kalau gitu, saya bisa dong salat digabung niatnya? Isya, tahajud, taubat dan sebagainya?"

"Yah nggak gitu juga."

"Lah, katanya boleh dobel niat dalam ibadah."

Entah apa jawabannya saya udah lupa. Kadang kalau inget ini saya kok nggak ada sopan-sopannya. Yang komplain ke saya itu orang tua soale. Tapi gimana, ya? Saya memang pernah dan sering diskak mat begini perihal puasa syawal dan bayar hutang.

Ini tentunya penyakit perempuan setelah baligh. Tiap Ramadan, pasti punya hutang. Bisa 6 hari, 7 hari, atau bahkan ada yang 12-15 hari. Biasanya yang gini di awal dapat haid dan mendekati lebaran pun dapat haid juga. Eh, tapi setelah baligh, saya ada sekali puasa tak batal sama sekali. Iya, sejak remaja haid saya memang nggak teratur. Heu...

Dulu, saat remaja saya pernah jadi orang yang jahil perihal puasa sunnah dan wajib ini. Nggak bisa mendahulukan yang wajib dan lebih sering mengerjakan yang sunnah. Sekali waktu, seorang teman marah di depanku gara-gara saya puasa sunnah arafah sementara saya masih ada hutang puasa Ramadan. 

"Orang, mah, hutang puasa dulu dibayar. Ini malah mentingin sunnah." Inget banget intonasi suara dan mimik mukanya. Waktu itu saya kesel banget. Ni anak kenapa rese banget, sih...?

Setelah itu, saya coba nyari referensi kesana kemari. Inget dulu pernah nanya dengan guru bahasa Arab. Jawabannya, yah kudu bayar hutang dulu. Baru diikuti puasa syawal. 

Waktu berlalu. Semakin menua, saya kerap bertemu berbagai manusia dengan ragam perbedaan. Ada yang memiliki pemahaman kalau puasa enam bisa dibarengi dengan bayar hutang. Bagi saya pribadi tak apa segala macam pemahaman dan keyakinan yang dipegang selagi tak mengusik keyakinan lainnya. Yah kayak orang di atas (ops).

Lagi pun salah satu syarat puasa sunnah bisa diniatkan setelah fajar. Beda dengan puasa wajib yang syarat wajib niatnya adalah sebelum fajar. Dulu, saya sering diskusi dengan salah seorang kawan tentang bab puasa sunnah syawal ini. 

Ada berbagai macam alasan dari orang-orang yang memiliki keyakinan kalau puasa sunnah bisa dibarengi dengan hutang puasa. Salah satunya, kalau hutang puasa banyak, kapan mau puasa syawalnya? Alahai... Kalau hal-hal gini masih saja jadi bahan telingkah, bukankah kita tahu kalau Allah itu begitu Pemurah? Siapa yang berhak memberi ganjaran ibarat puasa setahun  kalau kita menjalankan puasa sunnah syawal jika bukan Dia?

Karena bagi saya, yang terpenting bukan mana benar mana salah. Tapi siapa yang boleh lakukan itu dengan ikhlas hati. Dah mengata si A salah, si B tak betul tapi diri pun tak lakukan apa. Entah-entah puasa tahun lepas pun belum dibayar lagi. Eaaaa... dikeplak! Yang pasti, saya geng puasa bayar hutang dulu ^_^.

Mau nyalin hadis-hadis kon sungkan, ya... -_-

Bagikan:

0 komentar

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P