Begitu Banyak Teori Ngeblog Sekarang Ini


Pejam celik, pejam celik, nggak nyangka ini tahun ke tiga belas saya corat coret di blog ini. Eya Salam... beneran nggak nyangka. Tadi sampai ngitung pakai kalkulator dari tahun 2007 sampai 2020 itu berapa tahun. Soale pas ngitung sendiri pakai tangan kok nggak percaya pas udah sampai ke angka 10 tahun. Masak iya saya ngeblog udah selama itu? Tua amat? Trus, masih gini-gini aja juga. Bahahahaha (dikeplak kanan kiri!).

Jadi ingin mengimbas masa lalu sejak pertama kali blog ini dibuat. Dulu, blog ini dibuatin sama teman. Namanya Arwani. Teman ini saya kenali melalui yahoo messenger (YM). Tuwa banget, kan? Arwani waktu itu lagi kuliah di Al Azhar. Sementara saya bekerja di Malaysia. Bikin blog itu awalnya iseng-iseng aja karena lihat di milis ada orang yang sering share tulisannya dari blog. Tuh, pada kenal milis, nggak? Behehehehe...

Adalah Pak Agus Syafii, beliau yang kerap membagikan tulisan-tulisan ringannya di blog melalui milis (era muslim kalau nggak salah inget). Saya penasaran, gimana caranya bisa nulis di blog. Sampai kemudian saya nanya beliau lewat SMS. Jawaban beliau, katanya saya juga bisa bikin blog dan bisa nulis di sana. Hayah terus aku mbatin, "Gimana saya bisa nulis di blog kalau bikinnya saja nggak bisa?"

Atas kegelisahan itulah akhirnya saya menghubungi Arwani. Saya mengutarakan niat kalau pengen punya blog. Ditanya apa alamatnya, saya bilang samain aja dengan email, anazkia. Jadilah saat itu blog anazkia dot blogspot dot com. Nasibnya, saya ini begitu gaptek. Lah wong setelah dikasih user dan password mau log ini aja nggak bisa. Ahahahaha... Dulu sampai nangis belajarnya, sekarang kalau inget ketawa-ketawa aja. Beberapa tulisan di awal blog ini juga hasil coretannya.

Tiga belas tahun berlalu...

Hampir 80% teman-teman yang dulu aktif ngeblog sudah nggak aktif lagi. Dulu, saya rajin banget nulis di blog ini. Tak hanya ini, saya juga nulis di Multiply dan Kompasiana. Tentunya dengan tulisan yang berbeda-beda. Salah satu niat utama saya bikin blog biar bisa nulis dan dibaca keluarga. Nggak tahunya, ada banyak dapat kawan dari mana-mana. Ini jadi hikmah tersendiri dan jadi rezeki terbesar dalam hidup saya tentu saja. 

Meski sudah tiga belas tahun ngeblog, saya tetaplah manusia konservatif yang enggan sekali mengikuti perkembangan zaman digital. Hyah piye, bayangkan betapa begitu cepat tekhnologi ini berubah. Ia tak hanya berlari, tapi melesat. Meninggalkan siapa saja yang tak mengikuti perkembangannya. Dunia blog yang dulu hanya cuma-cuma dan riang-riang saja siapa sangka kini ada cuannya. Ngeblog yang dulu cuma dapat award aja seneng, sekarang berubah jadi kalau ada job review tambah dobel senengnya. 

Tak ingkar, saya pun banyak terbantu penghasilannya dari blog. Tapi dikarenakan saya ini manusia yang enggan mengikuti perubahan, tentu saja saya tertinggal jauh. Sangat jauh. Tapi saya tak kisah sangat. Nah, kelihatan banget kalau gini, orang macam saya tak akan bisa ngikutin ritme perkembangan digital. Jadi, saya nggak heran kalau ketinggalan. Segala jenis teori ngeblog enggan sekali saya ikuti. Selalu bodo amat dengan segala tutorial. Lah, kalau gini gimana mau berkembang? Bahahahaha...

Ah! Tak apa.
Saya kangen nulis di blog kaya dulu. Nulis hal remeh temeh tanpa mikir ini nanti bakalan dibaca orang atau enggak. Pengen kembali ke khitah tagline, "Karena hanya tulisan yang saya tinggalkan." Ya, cuma pengen itu aja. Tapi, takutnya saya ingkar janji dengan diri sendiri. Lagi. dan lagi...


Bagikan:

4 komentar

  1. Aku juga ngos-ngosan kok Mbak ngikutin teori2 ngeblog sekarang. Pengen balik lagi nulis keseharian.

    BalasHapus
  2. saya jg udah nge blog dari jaman kuliah tahun 2007, sampai kini sudah beranak 2. udah 3 tahun gk terasa.

    iya sekarang dilema antara bikin tulisan yang sesuai gaya kita dan tulisan yang terindeks paling atas di google. kalau bikin tulisan tapi gak ada yang baca, kan jg sayang. hehehe

    tapi sy jg termasuk yg konservatif. belum kepikiran mindah blog jadi vlog. hehehe

    BalasHapus
  3. aku termasuk salah satu yang kurang update dengan hingar bingar teori ngeblog sekarang, mbak. masih juga berharap, blogwalking nggak sekadar kewajiban tapi memang buat benar-benar cari teman dan artikel yang menyenangkan untuk dibaca

    BalasHapus
  4. Pusing saya kalo baca teori ngeblog. Sebagian bikin saya merasa nggak layak jadi blogger.

    BalasHapus

Personal blog, kadang anti sama spammer yang hanya menyebar link. Lebih mengutamakan pertemanan antarpersonal. Komentar kembali dimoderasi masih banyak obat-obatan yang nyepam :D :P